[Jalan-Jalan] Pendidikan Seni di Kuba : Pendidikan Seni Untuk Semua

Oleh: Dhitta Puti Sarasvati

Anita tinggal di Jakarta. Dia suka menari. Untuk menyalurkan hobinya dia mengikuti sanggar tari dan berlatih dua kali seminggu. Biaya yang harus dikeluarkannya untuk mengikuti sanggar adalah Rp 250.000,- per bulan. Harga tersebut tidak terlalu mahal dibandingkan tempat-tempat kursus menari lainnya.  Dengan harga tersebut dia sudah bisa berlatih dibimbing oleh seorang guru profesional.
Kini sudah 9 tahun Anita berlatih menari.  Anita tahu bahwa dia bukanlah penari yang paling jago. Teman-temannya yang lain lebih lentur juga lebih lincah dalam menari. Terkadang Anita pun lupa gerakan dari tariannya. Pasti dia tidak akan jadi penari profesional. Meskipun begitu, dia akan terus menari. Kalau bisa seumur hidupnya. Dengan begitu dia bisa terus menjaga kebugaran sekaligus bersenang-senang. Yang paling penting, dengan menari Anita merasa lebih hidup. Emosinya tersalurkan, ada tempat baginya untuk melepas pikiran dan berkonsentrasi pada alunan musik dan gerakan tubuh. Dengan menari,
hatinya ikut menari, begitu pula hidupnya. Sayangnya tidak semua orang punya kesempatan seperti Anita. Mampu belajar seni sekadar untuk bersuka cita.

Tidak semua orang akan berprofesi sebagai seniman. Tapi seni punya peranan yang sangat penting bagi manusia, termasuk bagi orang-orang yang tidak bekerja di bidang seni.  Pernah mendengar musik yang lirik  atau melodinya menyentuh hati? Pasti pernah kan? Ada juga musik yang membuat kita sedih, bahagia, bahkan bersemangat. Selain musik, bentuk seni yang lain seperti lukisan, tarian, teater dan sebagainya bisa mempengaruhi emosi kita. Dengan bersentuhan dengan seni, kita bisa melihat dunia dengan cara yang berbeda. Itu menggambarkan bahwa seni begitu penting bagi kehidupan manusia.  

Bagaimana memperkenalkan seni kepada orang banyak? Salah satunya adalah melalui pendidikan seni. Pendidikan seni memang tidak harus selalu ditujukan untuk mempersiapkan seseorang menjadi seniman atau pekerja seni. Justru, pendidikan seni harus bisa dinikmati oleh orang banyak. Pendidikan seni tidak boleh mahal agar semuanya bisa ikut belajar.  Tujuannya adalah menjadikan manusia lebih manusiawi melalui perantara seni.





La Colmenita (Teater  Anak-anak Kuba) adalah sebuah lembaga pendidikan seni di Kuba. Didirikan pada tahun 1976 oleh Carlos Alberto Cremata.  Awalnya, La Colmenita hanyalah komunitas kecil di Havana. Di sanalah anak-anak maupun orang dewasa berkumpul dan berlatih teater. Proses latihan biasanya pada sore hari, sepulang anak-anak sekolah. Pada perkembangannya La Colmenita kemudian dikhususkan untuk anak-anak usia 6 sampai 16 tahun. Kini sejumlah 22 cabang La Colmenita tersebar di berbagai daerah lainnya di Kuba.  Di sana anak-anak belajar teater, bernyanyi, menari, termasuk belajar mempersiapkan pertunjukan seni. 

La Colmenita tidak bertujuan mempersiapkan anak-anak menjadi pemain theater profesional. Tempat itu merupakan tempat anak-anak bisa belajar bekerja sama, merasakan kehangatan, serta mengembangkan kreativitas. Menurut Carlos, "Anak-anak tidak mau menjadi pemain teater, mereka ingin bermain peran." Melalui kegiatan bermain peran, maupun tari dan musik, anak-anak bisa mengembangkan kreativitas sehingga potensi mereka bisa berkembang. Mereka akan menjadi manusia yang lebih baik, sebagai individu maupun kelompok. (Stories by Deisy Francis Mexidor dalam http://axisoflogic.com/artman/publish/Article_63919.shtml  )

Di Indonesia, tidak semua anak bisa belajar seni dari seorang guru seni profesional. Jumlah guru seni profesional sangat terbatas. Akibatnya hanya anak-anak tertentu yang bisa mengakses mereka. Mungkin karena mereka besar di lingkungan seniman, atau mereka punya uang yang memadai untuk membayar guru seni.

Di Kuba, guru seni dipersiapkan dengan sangat serius. Ada sekolah khusus untuk calon guru seni di masing-masing provinsi. Siswa-siswa berusia 14 tahun masuk ke sekolah ini untuk belajar menjadi calon guru seni. Tahun 60-an, Fidel Castro, pemimpin Kuba saat itu memang pernah mengumpulkan seniman untuk mendorong terpromosikannya seni musik, seni tari dan seni visual sehingga bisa dijangkai oleh anak-anak di daerah terpencil sekaligus. Salah satunya adalah melalui pendidikan seni di sekolah. Hal ini dilakukan karena seni dipercaya bisa mendorong terjadinya perubahan sosial. 

Dhitta Puti Sarasvati
Dhitta Puti Sarasvati adalah associate KAIL. Sejak 2002 kegiatannya banyak terkait bidang pendidikan, mulai dari mengajar di sekolah, lembaga kursus, perguruan tinggi, maupun memfasilitasi berbagai pelatihan guru. Kini aktif di Ikatan Guru Indonesia.


No comments:

Post a Comment

Silakan berikan tanggapan di sini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...